Perkembangan Teknologi Jaringan Wireless WiMAX

Perkembangan Teknologi Jaringan Wireless WiMAX

Wi-Fi router

Perkembangan Teknologi Jaringan Wireless WiMAX – WiMAX adalah singkatan dari “Global Interoperability of Microwave Access”, yang merupakan teknologi akses nirkabel dengan pita lebar (BWA) dengan kecepatan akses tinggi dan jangkauan yang luas. WiMAX merupakan penyempurnaan dari teknologi BWA sebelumnya dan memiliki fitur yang lebih menarik.

Selain kecepatan data tinggi yang dapat disediakan, WiMAX juga merupakan teknologi standar terbuka. Dalam artian, komunikasi peralatan WiMAX antara beberapa produsen berbeda masih dapat diselesaikan (tidak berpemilik). Dengan kecepatan data besar (hingga 70 MBps), WiMAX dapat diterapkan ke koneksi broadband atau backhaul “mil terakhir”.

Perkembangan Teknologi Jaringan Wireless WiMAX
Source : smkitjannatulhazni.sch.id

WiMAX Ini adalah seperangkat standar komunikasi broadband nirkabel berdasarkan standar IEEE 802.16, yang menyediakan beberapa opsi physical layer (PHY) dan media access control (MAC).

Nama “WiMAX” dibuat oleh WiMAX Forum, yang didirikan pada Juni 2001 untuk mempromosikan konsistensi dan interoperabilitas standar, termasuk definisi file konfigurasi sistem yang telah ditentukan sebelumnya untuk vendor komersial [1]. Forum tersebut menggambarkan WiMAX sebagai “teknologi berbasis standar yang dapat menyediakan akses broadband nirkabel jarak jauh untuk menggantikan kabel dan DSL. Bersaing dengan standar LTE Advanced, IEEE 802.16m atau WirelessMAN-Advanced adalah kandidat untuk 4G.

Baca Juga : 10 Rekomendasi MiFi Terbaik Dengan Koneksi Super Cepat

WiMAX pada awalnya dirancang untuk menyediakan kecepatan data 30 hingga 40 Mbps, pada pembaruan tahun 2011, WiMAX menyediakan kecepatan hingga 1 Gbit / s untuk stasiun tetap.

Versi terbaru WiMAX, WiMAX 2.1, biasanya disebut / disebut WiMAX 2+, dan merupakan transisi dari WiMAX generasi sebelumnya ke kompatibilitas ke belakang. Ini kompatibel dan dapat dioperasikan dengan TD-LTE.

Perkembangan Teknologi Wireless

Standar BWA yang saat ini diterima secara umum dan banyak digunakan adalah yang dikeluarkan oleh Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE), seperti standar 802.15 untuk jaringan area pribadi (PAN), 802.11 untuk jaringan fidelitas nirkabel (Wi-Fi router), dan 802.16 untuk jaringan nirkabel LAN. Interoperabilitas Global Akses Gelombang Mikro (WiMAX).

Dalam jaringan seluler, teknologi juga telah dikembangkan untuk mengalirkan data yang dicakup oleh jaringan suara (seperti GPRS, EDGE, WCDMA, dan HSDPA). Setiap evolusi ini biasanya mengarah pada layanan yang dapat memberikan berbagai layanan baru atau dapat menyampaikan suara, video, dan data pada saat yang bersamaan (pemutaran tiga kali lipat). Oleh karena itu, strategi pengembangan layanan broadband nirkabel dibagi menjadi operator jaringan seluler (MNO) dan penyedia layanan pita lebar (BP). First Boston membandingkan karakteristik tertentu dari sistem data nirkabel berkecepatan tinggi, seperti yang dijelaskan di bawah ini.

WiFi 802.11g WiMAX 802.16-2004* WiMAX 802.16e CDMA2000 1x EV-DO WCDMA/ UMTS
Approximate max reach (dependent on many factors) 100 Meters 8 Km 5 Km * *
Maximum throughput 54 Mbps 75 Mbps (20 MHz band) 30 Mbps (10 MHz band) 3.1 Mbps (EVDO Rev. A) 2 Mbps (10+ Mbps for HSDPA)
Typical Frequency bands 2.4 GHz 2–11 GHz 2–6 GHz 1900 MHz 1800,1900,2100 MHz
Application Wireless LAN Fixed Wireless Broadband (eg-DSL alternative) Portable Wireless Broadband Mobile Wireless Broadband Mobile Wireless Broadband

Sekilas Tentang WiMAX

Sekilas Tentang WiMAX
Source : slideshare.net

WiMAX (Worldwide Interoperability for Microwave Access) adalah tanda sertifikasi untuk produk yang telah lulus uji kesesuaian dan memenuhi standar IEEE 802.16. WiMAX adalah teknologi nirkabel yang menyediakan koneksi broadband jarak jauh. WiMAX merupakan teknologi broadband dengan kecepatan akses tinggi dan jangkauan yang luas. WiMAX merupakan penyempurnaan dari teknologi BWA sebelumnya dan memiliki fitur yang lebih menarik.

Selain kecepatan data tinggi yang dapat disediakannya, WiMAX juga menghadirkan masalah standar terbuka. Dalam artian, komunikasi peralatan WiMAX antara beberapa produsen berbeda masih dapat diselesaikan (tidak berpemilik). WiMAX memiliki kecepatan data besar (hingga 70 MBps) dan cocok untuk koneksi broadband “mil terakhir”, backhaul, dan perusahaan berkecepatan tinggi.

Perbedaan antara WiMAX dan Wi-Fi terletak pada standar teknis. Jika Wireless menggabungkan standar IEEE 802.11 dengan ETSI (European Telecommunications Standards Institute) HiperLAN sebagai standar teknis yang sesuai untuk persyaratan WLAN, maka WiMAX merupakan kombinasi dari standar IEEE 802.16 dan standar ETSI HiperMAN.

Baca Juga : 5 Access Point Outdoor Support Jarak Jauh Terbaik

Standar keluaran IEEE banyak digunakan di negara asalnya, Amerika Serikat, sedangkan standar keluaran ETSI banyak digunakan di Eropa dan sekitarnya. Untuk membuat teknologi tersedia dalam skala global, WiMAX diciptakan. Dua standar gabungan tersebut merupakan standar teknis, yang sangat cocok untuk menyediakan koneksi tipe broadband melalui media nirkabel (disebut BWA).

Spektrum Frekuensi WiMAX

Spektrum Frekuensi WiMAX
Source : sites.google

Sebagai teknologi berbasis frekuensi, keberhasilan WiMAX sebenarnya bergantung pada ketersediaan dan penerapan spektrum. Sistem nirkabel mengenali dua jenis pita frekuensi, yaitu pita berlisensi dan pita tidak berlisensi. Pita frekuensi berlisensi memerlukan lisensi atau badan pengatur, di mana operator yang memperoleh pita frekuensi berlisensi diberikan hak eksklusif untuk melakukan layanan di area tertentu. Pada saat yang sama, pita frekuensi bebas lisensi yang tidak memerlukan lisensi memungkinkan setiap orang untuk menggunakan frekuensi secara bebas di semua wilayah.

Forum WiMAX telah mengidentifikasi 2 pita frekuensi utama (3,5 GHz dan 5,8 GHz) pada profil sertifikasi konfigurasi WiMAX tetap, sedangkan untuk WiMAX seluler, 4 pita frekuensi dialokasikan untuk sistem profil Release-1, yaitu 2,3 ​​GHz, 2,5 Pita frekuensi GHz, 3,3 GHz, dan 3,5 GHz.

Secara umum, menurut grafik frekuensi dunia, teknologi WiMAX memiliki beberapa frekuensi alternatif. Di antara alternatif-alternatif ini, pita 3,5 GHz merupakan frekuensi utama untuk WiMAX tetap di banyak negara (terutama Eropa, Kanada, Timur Tengah, Australia, dan sebagian Asia). Pada saat yang sama, sebagian besar frekuensi yang digunakan untuk WiMAX seluler adalah 2,5 GHz.

Masalah frekuensi fixed WiMAX pada pita 3,3 GHz hanya terjadi di negara-negara Asia. Ini terkait dengan penggunaan pita 3,5 GHz dalam komunikasi satelit dan di Indonesia. Pita frekuensi 3,5 GHz di Indonesia digunakan oleh satelit Telkom dan PSN untuk menyediakan layanan IDR dan siaran televisi. Oleh karena itu, penggunaan bersama antara satelit 3,5 GHz dan wireless terrestrial (BWA) akan menimbulkan potensi interferensi terutama pada sisi satelit.

Elemen Perangkat

Elemen / perangkat WiMAX biasanya terdiri dari BS di sisi tengah dan CPE di sisi pelanggan. Namun ada perlengkapan lain, seperti antena, kabel dan aksesoris lainnya.

Stasiun Pangkalan (BS)

Merupakan perangkat transceiver (pemancar dan penerima), biasanya dipasang di satu lokasi (di lokasi yang sama) bersama dengan jaringan Internet Protocol (IP). Stasiun pangkalan akan dihubungkan ke beberapa CPE melalui media antarmuka gelombang radio (RF) yang mengikuti standar WiMAX. Komponen BS meliputi:

  • NPU (Kartu Unit Pemrosesan Jaringan)
  • AU (Access Unit Card), hingga 6 +1
  • PIU (Unit Antarmuka Daya) 1 +1
  • AVU (unit sirkulasi udara)
  • PSU (Unit Catu Daya) 3 +1

Antena

Antena yang digunakan pada BS dapat berupa sektor 60 °, 90 ° atau 120 °, tergantung dari area yang akan dilayani.
Stasiun Pelanggan (SS)
Umumnya, stasiun pelanggan (SS) atau CPE (peralatan tempat pelanggan) terdiri dari unit luar-ruang (ODU) dan unit dalam-ruang (IDU), beberapa perangkat radio bersifat independen, dan beberapa terintegrasi dengan antena.

Teknologi Dan Layanan WiMAX

BWA WiMAX adalah teknologi berbasis standar yang memungkinkan distribusi akses broadband dengan menggunakan nirkabel sebagai pelengkap kabel. WiMAX menyediakan akses last-mile tetap, nomadic, portabel dan seluler, dan tidak ada persyaratan LOS (NLOS) antara pengguna dan stasiun pangkalan. WiMAX juga merupakan sistem BWA, dengan interoperabilitas antar perangkat yang berbeda. WiMAX bertujuan untuk menyediakan layanan point-to-multipoint (PMP) dan point-to-point (PTP). Mampu mengirim data dengan kecepatan hingga 10 Mbps / pengguna.

Baca Juga : 10 Rekomendasi Modem 4G Internet Super Ngebut

Pengembangan WiMAX dimiliki oleh berbagai fungsi. Pada prinsipnya fixed WiMAX dikembangkan dari sistem WiFi, sehingga pembatasan WiFi dapat diselesaikan melalui sistem ini terutama dalam hal coverage / jarak, quality dan service assurance (QoS). Pada saat yang sama, Mobile WiMAX dikembangkan untuk menyeimbangkan teknologi seluler seperti GSM, CDMA 2000 dan 3G. Keuntungan Mobile WiMAX adalah konfigurasi sistem yang lebih sederhana dan kemampuan transmisi data yang lebih tinggi. Oleh karena itu, sistem WiMAX sangat memungkinkan dan mudah dioperasikan oleh operator baru atau penyedia layanan kecil.

Tinjauan Teknologi Wireless WiMAX

Tinjauan Teknologi Wireless WiMAX
Source : ajitugaspti.blogspot.com

WiMax adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan standar dan implementasi yang dapat beroperasi berdasarkan jaringan nirkabel IEEE 802.16 (misalnya, WiFi yang berjalan di bawah standar LAN nirkabel IEEE 802.11). Namun, dalam hal implementasi, WiMax sama sekali berbeda dengan WiFi.

Layaknya lapisan OSI, WiFi adalah lapisan standar kedua, di mana media access control (MAC) menggunakan metode akses kompetitif, di mana beberapa terminal bersaing untuk mendapatkan hak akses pada saat yang bersamaan. Pada saat yang sama, MAC pada WiMax menggunakan metode akses berdasarkan algoritma penjadwalan.

Menggunakan metode akses kompetitif, layanan seperti suara IP atau IPTV yang mengandalkan kualitas layanan yang stabil tidak baik. Dalam WiMax menggunakan algoritma penjadwalan, jika terminal dijamin mendapatkan sejumlah sumber daya (seperti slot waktu), jaringan nirkabel akan terus menyediakan sumber daya ini selama terminal membutuhkannya.

Standar WiMax awalnya dirancang untuk rentang frekuensi 10 hingga 10. 66 GHz. 802.16a (diperbarui ke 802.16-2004 (juga dikenal sebagai 802.16d) pada tahun 2004) meningkatkan rentang frekuensi 2 s.d. Spesifikasinya 11 GHz. 802.16d, juga dikenal sebagai WiMax tetap, telah diperbarui ke 802.16e (disebut mobile WiMax) lagi pada tahun 2005, dan menggunakan Orthogonal Frequency Division Multiplexing (OFDM), yang lebih dapat diskalakan daripada Standar 802.16d yang menggunakan subcarrier OFDM 256 lebih kuat.

Penggunaan OFDM yang baru memiliki keunggulan dalam cakupan, pemasangan, konsumsi daya, penggunaan frekuensi, dan efisiensi pita frekuensi. WiMax yang menggunakan standar 802.16e dapat dialihkan atau dialihkan sesuai dengan komunikasi seluler.

Spesifikasi WiMax meningkatkan batasan standar WiFi dengan menyediakan bandwidth yang lebih besar dan enkripsi yang lebih baik. Dalam beberapa kasus, standar WiMax tidak memerlukan garis pandang (LOS) untuk menyediakan konektivitas. Propagasi non-LOS membutuhkan standar .16d atau versi revisi 16.e karena kebutuhan untuk frekuensi yang lebih rendah. Demikian pula, perlu menggunakan sinyal multipath seperti standar 802.16n.

Struktur Jaringan Local Area Network

Banyak keuntungan yang bisa didapat dengan membuat standardisasi di industri ini. Operator telekomunikasi dapat menghemat investasi peralatan, karena fungsi WiMAX dapat memberikan jangkauan yang lebih luas dan kompatibilitas yang lebih tinggi kepada pelanggan. Selain itu, karena WiMAX dapat mengisi celah broadband yang tidak terjangkau oleh teknologi kabel dan DSL (digital subscriber line), maka pasarnya juga lebih luas.

WiMAX adalah teknologi yang memungkinkan mereka dengan mudah memperoleh koneksi Internet berkualitas tinggi dan melakukan aktivitas. Pada saat yang sama, media nirkabel dikenal sebagai media yang paling ekonomis untuk koneksi internet. Jangkauan jangkauannya hingga 50 km, dan dapat mengirimkan data berkecepatan tinggi dalam jarak jauh, yang sangat mendorong keberadaan jaringan area metropolitan nirkabel dan dapat menutupi semua celah broadband yang ada.

Sejauh menyangkut kondisi dalam proses komunikasi, teknologi WiMAX dapat melayani pengguna yang saling berhadapan (lokasi perangkat yang ingin berkomunikasi masih dalam garis pandang, dan tidak ada kendala di depannya) atau BTS (mereka yang tidak diperbolehkan Orang yang melakukan ini) (tidak terlihat). Oleh karena itu, di mana pun pengguna berada, selama mereka berada dalam jangkauan BTS (transceiver stasiun basis), mereka masih dapat menikmati koneksi yang disediakan oleh BTS.

Selain itu, juga dapat memberikan layanan bagi pengguna yang menggunakan antena tetap (telepon tetap nirkabel) di kantor tetap (rumah, toko, toko, dll.) Dan pengguna yang sering berpindah-pindah atau perangkat bergerak lainnya. Mereka bisa merasakan kesenangan internet broadband melalui media ini. Meskipun spektrum frekuensinya relatif luas, pengguna tetap dapat terhubung ke BTS selama berada dalam rentang frekuensi pengoperasian BTS.

Sistem operasi MAC (Media Access Control) pada lapisan data link berorientasi pada koneksi, memungkinkan pengguna untuk berkomunikasi dalam bentuk video dan suara. Siapa yang tidak menginginkan internet berkualitas broadband yang murah, nyaman dan nyaman tanpa mengganggu. Anda hanya perlu memasang kartu PCI yang kompatibel dengan standar WiMAX, atau membeli PCMCIA (Personal Computer Memory Card International Association) yang mendukung komunikasi WiMAX. Atau mungkin Anda hanya perlu membeli antena portable dengan interface Ethernet, yang bisa dibawa kemana-mana untuk mendapatkan koneksi jaringan fixed Wireless LAN dari BTS.

Vendor Teknologi WiMAX

Berikut adalah perusahaan pembuat perangkat WiMAX

  • Motorola
  • InfiNet Wireless
  • Aperto
  • EION
  • Axxcelera
  • Xirka