Opsi Wireless Generasi Berikutnya Wi-Fi 6, 5G, Atau Privat 5G

Opsi Wireless Generasi Berikutnya: Wi-Fi 6, 5G, Atau Privat 5G ?

Wireless

Opsi Wireless Generasi Berikutnya: Wi-Fi 6, 5G, Atau Privat 5G ? – Seiring dengan peningkatan teknologi Wi-Fi dan 5G untuk mendukung bandwidth yang lebih tinggi dan lebih banyak pengguna per titik akses, perusahaan perlu melakukan penelitian yang lebih mendalam untuk menentukan mana yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

Opsi Wireless Generasi Berikutnya Wi-Fi 6, 5G, Atau Privat 5G
Source : community.fs.com

Salah satu perdebatan utama dalam jaringan adalah apakah akan menggunakan koneksi kabel (yang dapat membawa kecepatan) atau Wireless (yang dapat membawa mobilitas). Versi terbaru Wi-Fi menawarkan kecepatan yang sebanding dengan kecepatan kabel, menghilangkan perdebatan semacam ini.

Koneksi kabel masih lebih cepat, tetapi untuk sebagian besar aplikasi pengguna (termasuk video), tidak ada perbedaan antara pengalaman. Melihat ke masa depan, generasi berikutnya dari teknologi Wireless akan jauh melebihi 1Gbps, yang membuat penggunaan teknologi Wireless menjadi mudah.

Keputusan besar berikutnya: jenis teknologi Wireless apa?

Di masa lalu, hanya ada satu pilihan, dan itu adalah Wi-Fi. Sekarang ada opsi lain yang sedang dimainkan, yaitu 5G. Bukan 5G seperti yang terhubung ke ponsel Anda, tetapi 5G khusus yang digunakan di lingkungan perusahaan.

Perkembangan terbaru dari Citizen Broadband Radio Service (CBRS) telah membuat penggunaan 5G menjadi kenyataan, yang memungkinkan perusahaan menghadirkan layanan 5G ke dalam gedung. Pada saat yang sama, Wi-Fi telah mengambil langkah penting dalam Wi-Fi 6. Dibandingkan dengan Wi-Fi 5, Wi-Fi 6 memiliki peningkatan besar, membuatnya lebih dapat diandalkan.

Baca Juga : Pahami Berbagai Jenis Jaringan Wireless

Ini telah memicu perdebatan tentang apa yang seharusnya menjadi nirkabel generasi mendatang organisasi. Tidak ada jawaban yang benar, tetapi penting bagi teknisi jaringan untuk memahami pro dan kontra dari setiap solusi dan cara menggunakannya.

Wi-Fi 6

Wi-Fi 6
Source : asus.com

Wi-Fi 6 adalah teknologi yang matang, termasuk produk dari beberapa penyedia jaringan terkenal. Gartner menduduki peringkat ke-18 dalam “Magic Quadrant” terbarunya, dengan empat di antaranya (Extreme, Juniper, Cisco, dan HPE Aruba) memimpin peringkat. Wi-Fi 6 meningkatkan kualitas spektrum dengan menambahkan fungsi di domain seluler (seperti OFDMA dan MU-MIMO), yang merupakan lompatan besar dari pendahulunya.

Kenyataannya adalah bahwa meskipun fitur-fitur ini telah ditingkatkan secara signifikan, mereka tidak dapat menyelesaikan masalah mendasar: Wi-Fi bergantung pada spektrum bersama dan tidak berlisensi, yang membuatnya rentan terhadap gangguan dan bandwidth jenuh.

Inilah sebabnya mengapa tidak peduli kualitas survei lokasi atau kehati-hatian rencana konstruksi, selalu ada masalah di lingkungan yang keras. Saat masalah terjadi tiba-tiba, Wi-Fi 6 tidak akan dapat menyelesaikan masalah umum tidak berfungsi dengan benar di jaringan Wi-Fi. Wi-Fi 6 tidak sering terjadi, tetapi akan terus berlanjut.

Keuntungan utama Wi-Fi adalah biayanya yang sangat rendah, terutama di sisi klien. Harga laptop berkemampuan Wi-Fi hanya beberapa ratus dolar. Selain itu, banyak perangkat IoT mendukung Wi-Fi 6.

Karena Wi-Fi 6 hampir ada di mana-mana, itu akan tetap menjadi jaringan Wireless pilihan untuk aplikasi non-mission-critical, tetapi ketidakpastiannya berarti bahwa profesional TI harus tetap waspada di bidang manufaktur, logistik / pergudangan, atau perawatan kesehatan.

5G Sebagai Layanan

Organisasi dapat membeli 5G dari perusahaan seperti penyedia layanan dan meminta mereka memperkenalkan layanan ke dalam gedung. Tentu saja, ini adalah cara termudah, tetapi ini membuka pintu ke banyak masalah lain.

Salah satunya adalah coverage area. Tidak ada penyedia layanan yang menawarkan 5G di mana pun, yang berarti bahwa organisasi yang tersebar luas mungkin perlu mengontrak banyak penyedia untuk mendapatkan semua cakupan yang mereka butuhkan.

Masalah yang lebih besar adalah kepemilikan data. Saat membeli 5G sebagai layanan telekomunikasi, data memasuki intinya melalui jaringan penyedia layanan, kemudian dialihkan ke Internet dan kemudian dikembalikan ke pelanggan. Ini sangat kontras dengan jaringan penyebaran internal perusahaan.

Dalam jaringan penyebaran internal perusahaan, semua data disimpan secara lokal dan dapat dipindai, dianalisis, dan disimpan oleh perusahaan. Oleh karena itu, jika tempat itu sendiri dimiliki oleh jaringan, tempat yang dapat mengumpulkan dan menganalisis data dari jaringannya akan kehilangan data tersebut jika dirutekan melalui jaringan penyedia layanan.

Perhatian terakhir menggunakan rute ini adalah Anda bisa mendapatkan layanan pelanggan dari kumpulan penyedia ini. Bayangkan seseorang menyediakan jaringan 5G untuk peralatan pabrik Anda, dan jaringan tersebut gagal dan jalur produksi terhenti. Apakah Anda yakin bahwa mereka akan segera memperbaikinya? Mengingat sifat nirkabel yang sangat penting bagi bisnis, layanan pelanggan yang buruk tidak lagi menjadi pertaruhan.

Gunakan Peralatan 5G

wirelessinnovationalliance – Jaringan 5G semua operator dibangun di atas peralatan yang diproduksi oleh beberapa pemasok. Gartner baru-baru ini merilis Magic Quadrant untuk penyedia infrastruktur jaringan 5G, khusus untuk penyedia layanan komunikasi.

Tiga pemimpin di kuadran adalah Ericsson, Nokia dan Huawei, dengan ZTE di dekat kanan atas. Penyedia ini mungkin masuk akal untuk perusahaan besar terbesar dengan jaringan sebesar operator seluler kecil, tetapi mereka bukanlah pilihan yang tepat untuk 99% penyedia global.

Salah satu keuntungan menggunakan vendor kelas operator adalah teknologinya telah dicoba dan diuji, tetapi kerugiannya sangat besar. Peralatan mereka dirancang untuk jaringan penyedia berskala besar, bukan untuk perusahaan. Menggunakannya seperti menggunakan router inti kelas operator untuk membangun WAN perusahaan. Itu bisa dilakukan, tetapi itu sepenuhnya dikoreksi.

Demikian pula, tingkat kerumitan peralatan 5G tingkat operator sangat tinggi sehingga banyak penyedia layanan sendiri akhirnya menyewa layanan profesional untuk menyiapkan dan menjalankan peralatan tersebut.

Karena kerumitannya, beberapa operator melakukan outsourcing untuk seluruh operasi jaringan. Misalnya, Verizon baru-baru ini menandatangani perjanjian outsourcing senilai $ 700 juta dengan Infosys. Vodafone baru-baru ini mengambil pendekatan serupa, mengalihkan konstruksi dan pengoperasian 5G ke EDS dan IBM.

Infrastruktur 5G

Infrastruktur 5G
Source : id.priceprice.com

Baru-baru ini, perangkat 5G yang dirancang untuk perusahaan yang mudah digunakan dan dikelola melalui Wi-Fi telah muncul. Misalnya, startup Celona menyediakan solusi yang memungkinkan HPE Aruba dijual kembali. Seiring waktu, penyedia Wi-Fi arus utama lainnya dapat membangun atau membeli cara untuk memasuki 5G tingkat perusahaan.

Baca Juga : List Harga Paket Oxygen Home 2021

Keuntungan dari opsi ini adalah memberikan kualitas dan keandalan 5G serta memungkinkan tim teknik jaringan untuk menyebarkan, mengelola, dan mengoperasikannya seperti Wi-Fi. Kerugiannya adalah biaya pelanggan 5G. Laptop kelas bawah yang mendukung Wi-Fi hanya berharga beberapa ratus dolar, sedangkan laptop murah yang mendukung 5G berharga $ 1.500 atau lebih.

Kasus Penggunaan 5G Yang Benar

Meskipun biaya 5G pribadi membuatnya terlalu mahal untuk diterapkan di mana saja, ini adalah pilihan yang sangat baik untuk lingkungan kritis-misi yang saat ini tidak menggunakan Wi-Fi. Rumah sakit yang ingin menghubungkan peralatan medis tanpa mengkhawatirkan ketidakstabilan Wi-Fi harus mempertimbangkan untuk menggunakannya. Organisasi manufaktur yang sejauh ini menghindari Wi-Fi harus mempertimbangkan untuk menggunakan 5G khusus untuk menghilangkan kebutuhan peningkatan kabel berkelanjutan.

Untuk pekerja rata-rata, penerapan nirkabel terbaik adalah campuran Wi-Fi 6, tanpa perlu bandwidth jaringan dan pengguna tamu yang sangat andal. Untuk lingkungan yang lebih menuntut, 5G khusus tingkat perusahaan harus digunakan untuk meningkatkan fitur ini.

Hal ini memungkinkan organisasi untuk memanfaatkan sepenuhnya keuntungan dari keduanya, sambil juga membelanjakan anggaran mereka dengan bijak. Seiring waktu, biaya 5G pribadi dapat menurun, dan ketika ini terjadi, perusahaan dapat mempertimbangkan untuk memperluas cakupan 5G mereka dan mengganti beberapa atau semua jaringan Wi-Fi di lingkungan kritis. Namun untuk saat ini, paling masuk akal untuk menggunakan keduanya pada saat yang bersamaan.